KATA PENGANTAR

"Zaman kekuasaan orang-orang kulit putih segera berakhir. Saya yakin mereka tidak lagi memenuhi hari-hari indah seperti hari-hari yang pernah mereka alami empat belas abad yang silam." (Bertrand Russel, dalam Islam The Religion of The Future karya Sayyid Quthub)
Dari berbagai penelitian, fakta dan data yang diungkap dari realita peradaban Barat 'modern' yang 'mengungguli' jaman-jaman sebelumnya dalam kemajuan material dan penemuan-penemuan ilmiah ini, para sosiolog, psikolog, dan pakar kedokteran di Barat ternyata kebingungan menghadapi jumlah penderita penyakit syaraf yang melonjak secara mengerikan.

Hal ini terjadi karena peradaban yang dibangun oleh Barat --sebagaimana kita saksikan kerapuhannya pada saat ini -- menafikan aspek-aspek fundamental yang seharusnya ada dan mengesampingkan nilai-nilai moralitas yang melingkupinya. Bahkan secara tragis menghancurkan nilai fitrah kemanusiaan manusia.
Peradaban barat benar-benar telah mencapai puncak 'kemajuannya' sekaligus sedang menggapai kehancurannya. Karena sesungguhnya sistem nilai yang ditegakkannya berada di luar fitrah kemanusiaan, sebagaimana dipaparkan oleh Abul Hasan Ali An-Nadwi dalam Madza Khasiral 'Aalam Binhithathil Muslimin bahwa, "Sesungguhnya agama yang dipeluk bangsa Barat dewasa ini adalah materialisme."

Joan Jeans, salah seorang jurnalis Amerika, mengemukakan hasil pengamatannya terhadap keadaan yang tengah melanda dunia Barat dewasa ini dengan ejekan yang khas mengatakan, "Warga Inggris benar-benar telah mendewakan Bank Inggris selama enam hari, barulah pada hari ketujuh mereka berbondong-bondong mendatangi gereja." (Manhaj Ilmiah Islam, Dr. Hasan Asy-Syarqawi)

Bahkan di Barat, banyak gereja makin"laris" diperjual-belikan karena tidak ada lagi pengunjungnya, misalnya ada sebuah gereja -- menurut Dr. Musthafa As-Siba'i -- yang menyelenggarakan pesta dansa gaya anak muda guna menarik pengunjung, meski hanya sekedar melintas di depannya. Fenomena lain kita saksikan lahirnya 'tuhan-tuhan' baru berupa sepakbola, televisi dan berbagai sarana pemuas nafsu syahwat. Juga kita saksikan mereka melontarkan gagasan untuk"Back to Nature" meski dalam prakteknya justru semakin parah, yaitu lahirnya kaum nudis.

Maka tepatlah apa yang dikatakan oleh Presiden George Bush pada pasca kemenangan perang Teluk dan runtuhnya komunisme dengan meyakinkan, "Kita adalah pemimpin dunia yang tidak diragukan lagi. Masih tetap nomor satu!" Dan benar, bahwa Amerika adalah nomor satu dalam segaIanya, termasuk sebagai pusat dan sumber inspirasi kerusakan dunia, yang kini telah ditransfer dengan perangkat teknologi informasi ke seluruh dunia. Bahkan disebutkan dalam Amerika No. 1, 'prestasi' penderita AIDS Amerika pun adalah yang teratas dengan jumlah penderita, sepuluh kali lipat daripada negeri asalnya, Uganda.

Fakta-fakta di atas jauh-jauh hari sebelumnya sesungguhnya telah diingatkan oleh para ilmuwan, baik Barat maupun muslim, sekaligus analisa dan solusinya. sebagaimana dipaparkan dalam Islam the Religion of The Future-nya Sayyid Quthub,

Dr. Hasan Asy-Syarqawi daIam Manhaj Ilmlah Islami; Min Riwai-i Hadharatina karya Dr. Mushtafa As-Siba'i, dan Evolusi Moral karya Muhammad Quthub.

Adapun Dr. Yusuf Qardhawi dalam Malaamihu Mujtama' Muslim Alladzi Nansuduh ini merupakan karya kontemporer dengan mengungkapkan fakta-fakta dan analisa sistematis, yang pada akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa alternatif peradaban manusia di masa kini dan masa yang akan datang hanyalah Islam, sebagaimana terlihat dalam lintasan sejarah serta firman Allah dalam Al Qur'an.

"Demikianlah, Kami jadikan kalian sebagai ummat yang adil untuk menyadi saksi bagi seluruh manusia, dan Dia jadikan seorang Rasul sebagai saksi atas kalian." (Al Baqarah 143)

Dr. Yusuf Qardhawi dalam buku "Sistem Masyarakat Islam dalam Al Qur'an dan Sunnah" ini memaparkan gambaran utuh masyarakat yang tegak di atas pijakan yang kokoh serta dibangun di atasnya sistem kehidupan yang sempurna sebagaimana janji Allah bahwa ummat Islam adalah khairu ummah yang pantas memimpin peradaban.

Metodologi pemaparan yang disajikan oleh beliau ketika membahas setiap aspek dilengkapi dengan hujjah-hujjah yang akurat dan argumentatif, sehingga setiap pembahasan akan melahirkan sebuah pemahaman yang utuh tentang gambaran masyarakat Islam yang benar, yaitu sebuah masyarakat yang sama sekali berbeda dengan sistem jahiliyah yang ada. Ini berarti bahwa hanya ada dua pilihan, yaitu sistem Islam dan sistem jahiliyah. Dan bila direfleksikan pada realita kekinian akan tampak semakin jelas bahwa yang tengah berkibar saat ini adalah sistem jahiliyah yang berada di jurang kehancuran. Kejahiliyahan dengan wujudnya yang baru neo-jahiliyah merupakan tantangan berat bagi tegaknya masyarakat Islam."amun dengan arif beliau sebagai mufakkir yang faqih di abad ini mampu mengedepankan sebuah prototipe paripurna masyarakat Islam. Seolah kita merasakan tengah meniti kehidupan bersama Rasulullah SAW dan para shahabat Ra.

Selain itu, di dalam menyampaikan analisa terhadap permasalahan yang pelik, seperti seni misalnya, beliau sangat berhati-hati. sehingga akan kita temukan sebuah hakikat bahwa Islam menghilangkan sikap berlebih-lebihan dalam memandang sesuatu serta melarang untuk meremehkannya.

Beliau mengawali uraiannya dengan menjelaskan Aqidah dan Keimanan sebagai pondasi ditegakkannya masyarakat Islam. Kemudian di bangun di atasnya berbagai sistem kehidupan berupa Ibadah. Pemikiran dan Pemahaman. Perasaan dan Kasih Sayang, Akhlaq dan Keutamaan, Adab dan Tradisi, Kemanusiaan, Syari'at dan Perundang-undangan, Sistem Perekonomian, Seni dan Keindahan. Dan pada bagian akhir ditutup dengan menjelaskan Hakikat dan Kedudukan Wanita di dalam Masyarakat Islam. Kesemuanya dilandasi dengan berbagai hujjah, baik Al Qur'an. Sunnah, Sirah maupun Ijtihad para ulama, sehingga pandangan-pandangan yang dipaparkan dalam buku ini -insya Allah- akan merupakan jawaban tuntas atas setiap permasalahan yang hadir di pentas kontemporer.
Semoga kehadiran buku dapat memberikan kontribusi bagi ummat Islam untuk bangkit kembali memimpin peradaban dunia dalam naungan ridha Allah. Amin.

Penerbit

Sistem Masyarakat Islam
dalam Al Qur'an & Sunnah
Oleh:  DR. Yusuf Al-Qardhawi

Kunjungi juga:
·         http://jaketbaseball.org/
·         http://tokoseragamonline.com/


  

0 komentar: